Pengikut yang menemani..

~ أيا مَنْ يَدَّعِيْ الفَهْمْ

Alhamdulillah diri ini masih diberi nikmat kehidupan.Hadirnya puisi yang agak menyentuh hati.Mungkin ada juga bait-bait indahnya yang terkena batang hidung sendiri.Masya Allah.Sungguh,bahasa itu memang indah.Betul!Lebih-lebih lagi bahasa yang dikenali sebagai Bahasa Al-Quran juga bahasa yang digunakan oleh kekasihNya yakni Bahasa Arab.Tak bermakna saya tak suka bahasa lain kerana bahasa itu 'cantik' tidak kira bahasa apa pun.Cuma yang teristimewa itu adalah Bahasa Arab.

Adakah Bahasa Arab itu Bahasa Ahli Syurga ? Sila klik di sini.

Hari ini,ada sedikit perkongsian buat pembaca.Saya amat lemah bahasa dan mungkin tidak dapat menterjemahkannya dengan tepat.Jika terdapat sebarang kesilapan, harap dapat maklumkan kepada saya.Tetapi, apa yang saya lampirkan tidak lari jauh dari maknanya,Insya Allah.Ia melalui kefahaman & rujukan saya daripada sahabat arab.Semua sahabat-sahabat arab saya tidak sama dalam menyatakan makna dan kefahaman setiap patah perkataan.Walau bagaimanapun,ia sedikit sebanyak membantu saya dalam memahami puisi ini.Puisi ini terlalu mendalam,boleh buat kelas tambahan.Mendalami maksud,tatabahasa dan sebagainya.

Buat para ibu atau para bapa yang ingin mendodoikan anak kecil,boleh juga dodoikan anak dengan sajak ini selain biasa dengan dendangan ayat Al-Quran,zikir,nasyid,lagu dan sebagainya.Kakak-kakak dan siapa pun yang tidak didodoikan boleh juga cuba dengar.Sekali-sekala tukar 'taste'. Kalau anak tak boleh tidur,jangan salahkan saya ye.=)


Wallahi..jameeel..


Puisi : أيا مَنْ يَدَّعِيْ الفَهْمْ
Dibaca oleh : Meshary Rashid El-e'fasy
Link rujukan : Alunan puisi.


أيا مَنْ يَدَّعِيْ الفَهْمْ*** إِلَى كَمْ يَا أَخَا الوَهْمْ

تُعَبِّيْ الذَّنْبَ وَالـَّذمّْ*** وُتُخْطِيْ الخَطَـأَ الجَمّْ

Wahai orang yang mengaku 'faham'! *** sampai bila lakonanmu wahai saudara?

(al-waham : pretend/pura-pura/diragukn~identitinya)

Menuang penuh dosa dan kejahatan *** terus melakukan dosa yang banyak

  • penyajak (berdakwah / menasihati) orang yang melakukan dosa.Orang yang 'faham'.Orang yang 'faham' itu sebenarnya tidak faham,dia hanya berpura-pura(kerana itu dipanggil 'ya akho al-waham' ).

  • faham : termasuk orang yang mampu/pandai/dapat menyelesaikn masalah/orang yang melakukan kebaikan dan seumpama dengannya.Terkeluar baginya orang gila,dipaksa dan tersalah.

- Orang yang mengaku 'faham' : dia mengajak orang buat baik tapi dalam pada masa yang sama dia menunjukkan akhlak yang buruk / dia menyuruh orang buat baik tapi semasa itu dia buat jahat & terus melakukan keburukan.(Sedar tapi ego dan terasa dirinya sahaja yang benar).

  • "tuabbi" maksud : diumpamakan orang yang menuang air .Maka dalam puisi orang yang 'faham' terus ('mengalir') membuat dosa sehingga melimpah ruah/banyak(aljam) dalam dirinya.

> solah-olah meminum dosa ,mengumpul dosa sehingga dia penuh dengan dosa

> memenuhkan bekas air dengan dosa – apa yang dia kumpul itu adalah benda tidak baik

  • khoto' maksudnya : kesilapan/kesalahan/ dosa kecil / besar – mereka buat kesalahan/dosa-dosa kecil & terus melakukan sehingga menjadi dosa besar & terus melakukannya .Seperti fitnah ,kejian dan lain-lain.
  • boleh dikaitkan juga dengan ayat Al-Quran la taqrabuz zina " jangan mendekati zina".


مَا بَانَ لَكَ العَيْبْ*** أَمَا أَنْذَرَكَ الشَّيْب
وَمَا فِيْ نُصْحِهِ رَيْبْ*** وَلا سَمْعُكَ قَدْ صَمّْ

Apakah kau tak nampak ada aib terzahir pada dirimu? *** apakah ( kau perasan ) uban (kepala) telah memberi pengajaran padamu?

dan pada nasihatnya(uban kepala) tiada keraguan *** dan bukannya pendengaranmu itu tuli(pekak)

  • uban di kepala menunjukkan dia sudah tua tetapi tidak sedar lagi akan kejahatan/kesilapannya dan tidak bertaubat / tidak berhenti melakukan dosa. Sedangkan nasihat 'uban'-maksudnya uban itu adalah tanda umurnya semakin meningkat & kubur semakin mendekat.Tiada keraguan pada 'nasihat uban' – memang lumrah kalau orang tua kebanyakannya akan ada uban.Bukannya tipu,jelas dia sudah tua.Jadi segeralah berhenti melakukan kejahatan dan bersedia mencari dan memperbanyakkan amalan kebaikan sebagai bekalan untuk ke akhirat.

  • pendengaran tuli : dia ada telinga tapi buat-buat(sengaja) tak dengar,dia tahu itu salah tapi masih melakukannya.Kononnya dia tidak itu salah.Buat-buat lupa dan tidak mendengar atas nasihat yang diberi padanya.Orang beri nasihat/perbetulkan dirinya namun dia menolaknya.


أَمَا نَادَى بِكَ المَوْتْ*** أَمَا أَسْمَعَكَ الصَّوْتْ
أَمَا تَخْشَى مِنَ الفَوْتْ*** فَتَحْتَاطَ وَتَهْتَــمّْ

Bukankah kematian telah memanggilmu? *** Tidakkah kau didengarkan dengan suara itu (kematian)

Tidakkah kau takut akan kehilangan ? *** maka berwaspadalah kamu & ambil beratlah

  • Kematian memanggil : tandanya daripada uban tadi
  • Didengarkan dengan suara kematian : contoh : hari ini dia dengar berita/tahu ada orang meninggal,esok pula dia dengar orang meninggal di tempat lain , lusa di negara lain..selalu dia dengar berita kematian/masih terdapat berita kematian manusia.
  • Takut akan kehilangan : Tidakkah dia takut jika tidak sempat bertaubat/memperbetulkan kesalahan?Kerana mungkin nyawanya/kesempatannya akan hilang/diambil oleh Allah.Hilang waktu / kesempatan untuk bertaubat / tiada kesempatan untuk melakukan kebaikan.
  • Contoh lain : takut akan kehilangan orang yang dia zalimi/sakiti/lakukan kesalahan terhadapnya dan tidak sempat meminta maaf/perbetulkan kesalahan/memulangkan semula haknya.
  • Waspada & ambil berat : sepatutnya perkara-perkara itu ( jahat/dosa) menjadikan dia lebih berjaga-jaga (lah) & haruslah dia berasa bimbang atau gelisah(kerana selalu banyak melakukan dosa kecil/kejahatan/kezaliman berbanding kerja baik ).Bila berwaspada maka dia terus tinggalkan,cuba menjauhkan diri atau tidak melakukan.


فَكَمْ تَسْدَرُ في السَّهْوْ*** وَتَخْتَالُ مِنَ الزَّهْـوْ
وَتَنْصَبُّ إِلَى اللَّهْـوْ*** كَأَنَّ المَوْتَ مَا عَمّْ

Berapa banyak kecuaianmu dalam kealpaan? *** dan kau terus berjalan (dada mendabik takbur) penuh keangkuhan

Terus mendirikan hiburan ( seronok tak ingat dunia) ***

Seolah-olah kematian tidak dapat mengatasimu

  • "tasdur" – terus dia kumpul kealpaannya( enggan,ego untuk berhenti dari mengumpul keburukan,terus mengumpul harta sehingga lupa Tuhan).Boleh juga sibuk dengan dunia sendiri dan terus lalai(dengan keburukan).
  • "takhtal" : berjalan dengan penuh kengkuhan , dada mendabik.Erti kata lain dalam puisi >suka menunjuk-nunjuk,suka dipuji,bongkak dengan harta/kepandaian.(Walaupun pada hakikatnya kesemua nikmat itu bukan dia punya tetapi milik Allah)
  • "tansob" : terus buat,mengadakan,& mengajak pula manusia sekelilingnya di dunia supaya menyertai bersama melakukan kerja (buruk/dosa) itu.
  • "kematian tidak dapat diatasi" : seolah-olah kematian tidak akan datang,seolah-olah segala harta /kepandaian/kemampuan/kuasa /anak-anak/apa sahaja kepunyaannya akan kekal sampai bila-bila,seolah-olah berita kematian manusia tak akan ada di dunia atau seolah-olah dia tidak akan menghadapi kematian atau hari kiamat.


وَحَتَّـامَ تَجَافِيْـكْ*** وَإِبْطَاءُ تَلافِيْـكْ
طِبَاعَاً جَمَّعْتْ فِيْكْ*** عُيُوْبَاً شَمْلُهَا انْضَمّْ

Berapa lama pengasinganmu itu? ***dan lambatnya(kelewatan) pencegahanmu

Memang ia pasti terkumpul pada dirimu *** keaiban kuat menyelubungi dirimu

  • "tajafi" : pengasingan : yang difahami di sini adalah > sampai bila hendak terus melakukan perkara yang lama(kesalahan/lalai dll),berapa lama lagi kamu nak buat perkara xelok itu & bila nak baiki kelemahan serta kekurangan?bila nak tinggalkan perkara-perkara itu,bila kamu nak menjadi orang yang benar2 amanah & tdk berpura-pura?
  • Contoh lain : dengan mengatakan "nantilah.."/"esoklah.."/"belum bersedialah.." dan seumpamanya.Berasa selesa dengan kejahatan diri dan orang lain kemudian menangguh untuk diperbetulkan sehingga tua (uban )..tidak berwaspada pada dosa dan lupa tentang kematian..
  • "Lambat cegah": Lambat-lambatkan/tangguh-tangguh/tak nak usaha nak tinggalkan yang buruk.
  • "Tibaa'n" : semula jadi : maksudnya memang manusia jika dia melakukan sesuatu yang buruk atau baik,maka terkumpullah pada dirinya atau dapatlah dia apa yang dia inginkan .
  • Contoh lain : Jika dia berusaha ingin jadi kaya ,InshaAllah dia akan kaya tapi jika tidak dapat di dunia maka akan dapat diakhirat. Lumrah, apa yang dikumpulkan pada manusia,jika banyak dia buat keburukan,maka buruklah yang akan terzahir pada dirinya,begitu jaga sebaliknya.Dapat atau tidak apa yang diiginkan itu adalah perhitungan oleh yang Maha Menghitung dan tersembunyi segala hikmah setiap yang terjadi .Rujuk surah Al-Baqarah : ayat 216.
  • "Uyuban" : aib ( keburukan dari kelakuan diri/akhlak ),segala aib yang dia kumpulkan semakin susah nak buang/nak tinggalkan sebab kuat menyelubungi dirinya atas kelambatan/penangguhan.Jadi,pengajarannya hindarlah sebelum terkena(lebih baik).Kalau keburukan melekat lebih-lebih pada hati susah hendak dibuang.


إَذَا أَسْخَطْتَ مَوْلاكْ*** فَمَا تَقْلَقُ مِنْ ذَاكْ
وَإِنْ أَخْفَقْتَ مَسْعَاكْ*** تَلَظَّيْتَ مِنَ الهَـمّْ

Jika kau menyebabkan kemarahan TuanMU(Allah)*** apakah kau tidak khuatir akan itu?

(tetapi)Sekiranya Dia menggagalkan jalanmu *** meluap-luaplah kebimbinganmu(kegelisahanmu)

  • " qolaq " : khuatir / risau
  • Dia menggagalkan jalanmu : maksud lain , bila Allah tidak memperkenankan permintaan dia/apa yang dia usahakan tidak dapat/dia ingin berjaya tapi gagal,mestilah dia akan marah( tapi yang dia buat Allah marah tak mengapa pula)
  • Meluap2 kegelisahan : tidak puas hati,
  • contoh : mungkin membebel mengapa aku dapat harta sedikit orang lain dapat banyak,kenapa aku usaha banyk tapi tidak berjaya,dia usaha sedikit capai pula kecemerlangan.Dia selalu mengungkit-ungkit(sedangkan Allah tidak mengizinkan sesuatu mungkin atas sebab dalam pada masa yang sama dia ada buat dosa tadi tapi tidak sedar pun akan hal itu)


تُعَاصِيْ النَّاصِحَ البَرّْ*** وَتَعْتَاصُ وَتَـزْوَرّْ
وَتَنْقَادُ لِمَنْ غَــرّْ*** وَمَنْ مَانَ وَمَنْ نَمّْ

Kau ingkar penasihat yang baik itu(Allah) *** Buat maksiat & kau menipu

Tunduk pada sesiapa yang memperdaya *** pada si pembohong & si pembelot


  • penasihat : sesiapa sahaja pemberi nasihat (kearah kebaikan ) : Allah : maksudnya kata lain juga ,dia ingkar segala arahan 'Tuan segalanya/Pencipta segalanya' yang juga Penasihat bagi dirinya(nasihat melalui pensyaria'tan).Nasihat 'Tuannya' ke arah kebaikan
  • maksiat & tipu : dia menjadi penipu ,sebenarnya dia tak beriman dengan Allah tapi disebabkan dia ingin menyeru orang buat baik(kerana ingin pandangan ramai manusia dan nama),dia perpura-pura dihadapan manusia. Dia tidak beramal melalui hati ( seperti orang munafik ).
  • Sebaliknya dia patuh: ikut / berkawan / bersekongkol bersama 'manusia' yang banyak memperdayakan manusia lain (org kafir/munafik/pezalim/pelaku maksiat dan lain-lain ) juga patuh pada pembohong Allah & pembelot agama.Nau'zubillah



وَتَسْعَى في هَوَى النَّفْسْ*** وَتَحْتَالُ عَلَى الفَلْسْ
وَتَنْسَى ظُلْـمَةَ الرَّمْسْ*** وَلا تَذْكُــرُ مَا ثَمّْ

Kau mencari cinta hawa nafsumu *** kau memperdaya semata (krn) wang

Kau lupa kegelapan kubur *** kau lupakan semua di sana

  • " tas'a " : berusaha bersungguh untuk mendapatkn sesuatu /mencintai
  • contoh maksud : dia lebih menyintai /pentingkan dirinya juga hawa nafsu dari orang lain,dia ingin penuhi matlamat/impiannya(lebih kepada kelazatan dunia) – maklumat tambahan : nafsu & hawa nafsu adalah berbeza –hawa nafsu lebih kepada bisikan syaitan untuk melakukan larangan Ilahi.
  • " Tahtal " : memperdaya - maksud – mungkin dia sanggup melakukan apa sahaja
  • Wang : menunjukkan simbol harta – harta menunjukkan apa yang dimiliki manusia(termasuk anak & isteri).
  • Kegelapan kubur : dia lupa kubur nanti tak kan ada bersama apa yg di akumpulkan di dunia,gelap..tiada siapa dengannya
  • Lupa semua di sana : lupa bahawa amalannya akan menentukan segalanya di akhirat nanti,lupa akan kematian dan lupa yang berkaitan dengannya.


وَلَوْ لاحَظَكَ الحَظّْ*** لََمَا طَاحَ بِكَ اللَّحْظْ وَلا كُنْتَ إِذَا الوَعْظْ*** جَلا الأَحْزَانَ تَغْتَمّْ

Sekiranya kau lupa peringatan itu *** kebinasaan akan mengawasi dirimu *** ---- *** kesedihan akan membelenggu dirimu



سَتُذْرِيْ الدَّمَّ لا دَمْعْ*** إِذَا عَايَنْتَ لا جَمْعْ
يَقِيْ فِيْ عَرْصَةِ الجَمْعْ*** وَلا خَالَ وَلا عَـمّْ

Mengalir(dr matamu) darah bukan air *** engkau yang menyaksikan bukan mereka ** perlindungan dalam perhimpunan itu *** tiada pak cik(saudara belaha yah) tiada pak cik(saudara belah ibu)

  • bila dia dah dimasukkan dlam kubur,jika dia tak nak ambil pengajaran,kebinasaan & kesedihan akan menemani dirinya
  • dia akan sedih sorang2,sedih sgt2(air mata darah)
  • a'yanta : diri sendiri akan menyaksikan apa yg berkalu dalam kubur tu sbb semua orang dah balik rumah dr pengebumian,tanah dah ditimbus
  • arsotul jama' : arsoh : halaman rumah , al-jama' semua : kita lihat di Negara arab halaman rumah mereka adalah tempat berkumpul ..Tetapi d dlm ayat ini adalah ' hari perhimpunan' ßslps mati
  • perhimpunan ketika itu tiada siapa pn yg dpt melindungi tiada ayah /ibu/sesiapa sja melainkn amalan kita


كَأَنِّيْ بِكَ تَنْحَــطّْ*** إِلَى اللَّحْدِ وَتَنْغَـطْ
وَقَدْ أَسْـلَمَكَ الرَّهْطْ*** إِلَى أَضْيَقَ مِنْ سَـمْ

Sebaik sahaja kamu rebah *** ke liang lahadlah (kamu)

Dan di benamkan(direndam)*** kaum kerabat melambaimu

sehingga sesempit lubang jarum

* rebah : menyerah



هُنَاكَ الجِسْمُ مَمْدُوْدْ*** لِيَسْـتَأْكِلَهُ الدُّوْدْ
إِلَى أَنْ يَنْخَرَ العُوْدْ*** وَيُمْسِيْ العَظْمُ قَدْ رَمّْ

Disanalah tubuhmu terbaring(lurus)***dijadikan makanan ulat***sehingga ke tulang temulang(sumsum)*** disakiti tulang hancur musnah


وَمِـنْ بَعْدُ فَلا بُدّْ*** مِنَ العَرْضِ إِذَا اعْتُدْ
صِـرَاطٌ جِسْرُهُ مُدّْ*** عَلَى النَّارِ لِمَــنْ أَمّْ

Selepas itu pasti! *** dari pameran jika telah ditetapkan

Jalan itu jambatannya Lumpur***ke neraka bagi yang ingin menuju

  • " al-a'rdh " : hari kiamat
  • " I'tad " : suatu hari yang pasti terjadi(waktu yang telah ditetapkan)


فَكَمْ مِنْ مُرْشِدٍ ضَلّْْ*** وَمِنْ ذِيْ عِــزَّةٍ ذَلّْْ
وَكَمْ مِنْ عَـالِمٍ زَلّْ*** وَقَالَ : الخَطْبُ قَدْ طَمّْ

Berapa ramai petunjuk yang sesat?*** berapa ramai punya kerendahan maruah?

Berapa ramai ilmuan yang sesat? *** dia pun berkata : kata-kata telah membanjiri

** rujukan surah An-Naziat : 34



فَبَـادِرْ أَيُّهَا الغُمْرْ*** لِمَنْ يَحْلُوْ بِهِ المُـرّْ
فَقَدْ كَادَ يَهِيْ العُمْرْ*** وَمَا أَقْلَعْتَ عَنْ ذَمّْ

Maka pergilah segera wahai yang pemurah ***siapa yang melepaskannya rasa pahit

Hampir telah tamat usia***apa yang kau lepaskn(adalah) dosa



وَلا تَرْكَنْ إِلَى الدَّهْرْ*** وَإِنْ لانَ وَإِنْ سَـرّْ
فُتُلْفَى كَمَنْ اغْتَـرّْ*** بِأَفْعَى تَنْفُثُ السَّمّْ

Tidak aman(selesa) selamanya *** walaupun lembut walaupun senang

Terus dirimu diperdaya*** dengan ular pancutannya berbisa(racun)



وَخَفِّضْ مِنْ تَرَاقِيْكْ*** فَإِنَّ المَوْتَ لاقِيْكْ وَسَـارٍ فِيْ تَرَاقِيْكْ*** وَمَا يَنْكُـلُ إِنْ هَمّْ

Dan rendahkanlah keegoanmu *** kerana maut mendekatimu

Dan berjalan dalam kerongkongmu***& apa yang berhenti setelah pasti kedatangannya



وَجَانِبْ صَعَرَ الخَدّْ*** إِذَا سَاعَدَكَ الجَدّْ
وَزُمَّ اللَّفْظَ إِنْ نَدّْ*** فَمَا أَسْعَدَ مَنْ زَمّْ

Elakkanlah berlaku sombong *** bila mendapat kemuliaan

Dan tepati percakapan apabila diungkapkan *** tiada yang lebih bahagia dari orang yang mengotakan kata2nya



وَنَفِّسْ عَنْ أَخِيْ البَثّْ*** وَصَدِّقْهُ إِذَا نَثَّ
وَرُمَّ العَمَــلَ الرَّثّْ*** فَقَدْ أَفْلَحَ مَنْ رَمّْ

Berilah kelegaan dari kesusahan saudaraku*** dan percayalah jika diceritakan kesedihannya

Dan dibaikilah perkerjaan yang buruk(selekeh/teruk/lusuh/lama) *** berjayalah(bagi) orang yang memperbaikinya

- ringan-ringankanlah kerja2 saudara kita

- bila seseorang menceritakan kesusahannya, jika berkesempatan ringankanlah kesusahannya.Jika dia bersedih, maka bantulah kurangkan kesedihannya.



وَرِشْ مَنْ رِيْشُهُ انْحَصّْ*** بِمَا عَمَّ وَمَا خَـصّْ
وَلاتَأْسَ عَلَى النَّقْـصْ*** وَلاتَحْرِصْ عَلَى اللَّمّْ

Dan memercikkan dari bulu romanya *** dengan yang umum dengan apa yang khas

Jangan putus asa dengan kekurangan *** dan janganlah terlalu fokus mengumpul harta(apa2 sahaja)



وَعَادِ الخُلُقَ الرَّذْلْ*** وَعَوِّدْ كَفَّكَ البَذْلْ
وَلا تَسْتَمِعِ العَذْلْ*** وَنَزِّهْهَا عَنِ الضَّمّْ

Dan jauhkanlah sifat negatif *** biasakanlah tanganmu dengan memberi

Jangan dengari hiburan melalaikan *** dan jauhkan ia daripada menyertainya

* rujukan Surah Al-Isra' : 29



وَزَوِّدْ نَفْسَكَ الخَيْرْ*** وَدَعْ مَا يَعْقُبُ الضَّيْرْ

وَهَيِّءْ مَرْكَبَ السَّيْرْ*** وَخَفْ مِنْ لُجَّةِ اليَّمّْ


Bekalkanlah dirimu dengan kebaikan *** tinggalkanlah apa yang membahayakan

Persiapkanlah kenderaan untuk perjalanan *** dan ia menjadi ringan pada (menongkah) arus lautan


بِذَا أُوْصِيْكَ يَاصَاحْ*** وَقَدْ بُحْتُ كَمَنْ بَاحَ
فَطُوْبَى لِفَـتَىً رَاحْ*** بِآدَابِــــيَ يَأْتَمّْ

Demikianlah wasiatku padamu duhai sahabat*** dan sejatilah bagi orang yang terbuka/ikhlas

Eloklah bagi pemuda yang pergi(pemergian) *** dengan akhlak yang sempurna


Antara mutiara dariku :

1) Bersyukurlah jika mendapat sahabat yang teringin benar sahabatnya yang lain melakukan kebaikan dan sahabat yang melakukan keburukan kembali kepada kebenaran.

2) Penasihat tidak putus-putus memujuk sahabat atau orang yang diseru ke arah jalan Allah.

3) Menceritakan bahawa taubat itu tidak pun rugi malah ada keuntungan dan ada masih ada orang yang menyayangi.

4) Usaha,doa dan keyakinan pada Tuhan(Allah).

5) Jangan menangguhkan dalam meminta keampunan dari sesiapa pun lebih-lebih lagi daripada Allah.

6)Menjaga hati itu sangat penting. Niat itu bermula dari hati sebelum melakukan sesuatu.

7)Seterusnya lain-lain pengajaran yang sangat banyak dalam qasidah ini.



" Keindahan dan kemuliannya ( Bahasa Arab ) itu adalah Al-Quran. "

( Kata Syeikh Ma'mun : Imam Masjid Universiti Yarmouk, Irbid , Jordan )


hati_ARIA

No comments: