Pengikut yang menemani..

Tak Layak?




Ingin tulis semula quote pesanan ikhlas dari Al-'abid Alharamain - Imam Fudhail Ibn Iyadh.



' Penghafal Al-Quran adalah pemegang panji Islam, tidak layak baginya bermain-main bersama orang yang suka bermain, tidak lupa diri bersama orang yang lupa diri, tidak berkata yang lagha [sia-sia/tidak ada nilai] bersama-sama orang yang suka berkata lagha. Itu semua perlu dilakukan demi menjaga keagungan haq Al-Quran'



Tidak dinafikan pesanan itu ditujukan kepada 'penghafal Al-Quran' atau keadaan orang yang ingin@sedang menghafal Al-Quran.Tapi bukankah pemain bola sepak tidak layak baginya bersama orang yang tidak suka main bola sepak?Lebih-lebih lagi bila dia terpilih mewakili sesebuah negara dalam sesuatu perlawanan.Dia mesti bersama-sama 'team'nya & berlatih sebaik mungkin.

Begitu juga orang yang menuntut ilmu,tidak layak baginya bersama orang yang malas,buruk akhlaknya & selalu ponteng kelas ( Dr selalu tanya siapa yang tak datang ).

Maksud tak layak bukanlah kita harus putuskan hubungan dengan orang yang malas.Ingat,syaitan suka cara ini.Cuma jangan layakkan diri dengan golongan-golongan itu.Ye,iman manusia turun naik.Kalau hampir atau sudah jatuh cepat-cepat bangun.Kalau salah cepat-cepat betulkan.Sama-samalah kita sokong-menyokong.Ya dak?

Kerajaan rugi kalau ada orang menolak biasiswa yang ditawarkan kepada yang layak?Allah rugi ke kalau tak nak (termasuk yang malas) hafal quran?Allah rugi kalau kita tak ikut perintahNYA?

Ada kisah katak yang agak
terkenal : Al-Kisah..

Suatu hari pertandingan lumba lompat terpantas antara katak diadakan di negeri katak.Si Katak Tempang turut mengambil bahagian.Acara pun bermula.Jangan ketawa!

" Ha ha ha.." Riuh dengan sorakan juga gelak tawa macam ada pertunjukan badut.

Semua katak berlari pantas dengan bersungguh-sungguh kecuali katak tempang.Pergerakannya amat perlahan tapi tetap juga dengan kesungguhan & keazaman untuk sampai ke garisan penamat.Akhirnya Si Katak Tempang tiba di garisan penamat walaupun ia tahu piala kejohanan tidak akan dapat.Semasa dia melompat,katak-katak lain menghina & mencacinya.


" Dah la tu,kalau tempang buatlah cara katak tempang.Tak layak pun menang.Ha ha ha! " . Kata-kata yang kurang semangat turut dilontar.

Katak tempang tak kisah pun asalkan dia mesti sampai ke garisan penamat.Jarak tak penting asalkan habis,katanya.Ia dengan caranya.


" Apa rahsia Si Katak Tempang tetap hendak meneruskan loncatan walaupun tiada sokongan & dicemuh? "


" Katak Tempang pekak,macam mana nak dengar cacian atau cemuhan katak-katak lain..he he he. " Sambut sahabat Si Katak Tempang.

***


1) Janganlah menzalimi orang yang lemah.

2) Teruskan usaha.Kalau ada orang ajak main contohnya tapi kerja yang dipertanggungjawabkan banyak lagi tak siap,bukanlah buat-buat pekak macam katak itu tapi teruskanlah siapkan kerja sampai habis & tolak ajakan dengan baik.Orang ajak buat baik,janganlah pula menutup telinga.

Islam itu ada tawazun.Tawazun ( keseimbangan ) perlu dalam hidup manusia.Bukan kena study 24 jam,solat 24 jam,main 24 jam,berhibur lebih banyak dari segalanya dan lain-lain.Maka imbang-imbangkanlah ye.

Nasihat buat diri sendiri & orang lain.Pasti Dia uji diri ini apa yang telah dinukilkan.Doakan yang terbaik sesama saudara ye.

Allahu yusahhil a'laina.

"Lompat! Apek , lompat !".." Aya! " <-- ingat lagi? =)

wallahu a3lam.




No comments: