Pengikut yang menemani..

MEMBACA Al-QURAN ITU SENAMAN


Hari ini baca, esok tak baca. Sehari baca, setahun tinggal. Setahun baca, dua tahun tinggal.

Allah. Allah. Allah.

Moga Allah memberi kekuatan buat kita membaca Al-Quran walau sesibuk mana pun mengurus hal-hal dunia.

Kadang, kita ini terlalu berkira dan sambil lewa dengan hal-hal akhirat. Sebaliknya hal-hal dunia sangatlah lebih masanya.

Apa pun moga seimbang urusan kita hari ini, esok dan seterusnya.

Rehat mereka daripada medan jihad adalah rehat bersama kitab suci al-Quran, bukan rehat yang kosong.
Seorang mujahidin daripada Liwa' Habib Al-Mustafa menghabiskan masa rehatnya seketika dengan mentadabbur al-Quran.
Doakan mereka. 
- Rakyat Malaysia Bersama Revolusi Syria -

Teringat kata-kata seorang guru.

" Kalau boleh kamu mengulang Al-Quran sampai nak 'muntah' ". Maksudnya sehingga kita benar-benar hafal dengan sebaiknya sehingga habis daya.

Tambahannya, cuba menghafal Al-Quran di waktu atau di tempat yang banyak cabaran agar di waktu yang sibuk bagaimana pun kita masih mampu menghafal. Berbanding memilih di tempat yang selesa sentiasa, apabila berada di tempat yang banyak cabaran, nanti kita tidak mampu menghafalnya.

Umpama cabarannya menghafal di atas seekor unta yang sedang bergerak di tengah padang pasir yang amat terik sekali. Realitinya, cabaran sibuk bekerja juga boleh menjadi cabaran yang paling kuat sekali.

Menghafal di tempat yang sepatutnya.

Fuh. Mencabar. Ya, sungguh mencabar dalam perjuangan menghafal dan memelihara Al-Quran. Jika tidak 'diikat' ( dijaga ) dengan baik maka terlepaslah ia.


Jom bingkas bangun! Capai Al-Quran dan baca!


Al-Quran itu pedoman. 






No comments: