Pengikut yang menemani..

~ PENCURI RAMADHAN ~

Assalamualaikum..mulakan dengan Al-Fatihah..

Tahun ini saya menyambut puasa Ramadhan & Aidilfitri di bumi barokah yang tandus hangat budinya.Buat kali kedua di bumi Jordan.Perasaan sayu dan hiba kadangkala menerjah namun aku mesti tabahkan diri.Bukan saya tidak mahu pulang melihat wajah kacak & ayu ayah ibu tetapi aku masih punya tanggungjawab & tugas yang harus aku selesaikan di sini.Walau diri berjauhan dengan ratu hati dan keluarga,namun tautan antara hati-hati tetap tersimpul mati,InsyAllah."Tak pe,ibu faham.Anak ibu tak perlu risaukan kami di sini.Terus berusaha & berbakti selagi nyawa dikandung badan.Alhamdulillah..Ibu,abah & adik-adik sihat.Sekalipun kita jauh,hati kita tidak kan jauh.Percayalah,anak-anak ibu sentiasa dekat di hati ibu",pesan ibuku berbau wangi kasihnya pabila kukhabarkan padanya bahawa aku tidak pulang ke tanah air.Agak sebak.

Berbagai ujian yang menemaniku sentiasa.Ye,patutku bersyukur kerana masih dalam pandanganNYA.Semua akan dihisab temasuk pemikiran kita.Juga ujian yang telah kita lalui.MASA,USIA & HARTA..apa yang telah aku lakukan??'Post' kali ini saya ingin berkongsi cerita.Mana yang elok,ambillah.Mana yang kurang baik,tinggalkan dan perbetulkan kerana saya hanya hamba yang masih mengembara menuntut ilmuNYA di dunia sementara.Saya suka berkongsi kerana segala apa yang telah terjadi adalah dari Allah Maha Pengasih dan segala ujian serta takdirNya tiadalah buruk & cacat melainkan hanya kebaikan hatta ujian yang 'dihempapkan' kepada hamba-hambaNYA kadangkala sangatlah sakit untuk ditelan.Jadi kita harus mencari hikmah Ilahiyyah dalam setiap perkara yang berlaku.Mungkin sekadar cerita.AWASI MASA ANDA!!

**************************************************************************
"InnAllaha ma'as sobirin".."sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang bersabar"...

Hari ini 3/9/2009 bersamaan 13 Ramadhan.'Meeting' Sambutan Pelajar Baru (SPB)ke Jordan tamat jam 6.45 petang(jam tanganku).Sejurus itu aku,kak Zulaikha,seorang pelajar baru & kak Mariah menunggu di depan rumahku untuk berjumpa dengan pengarah SPB kerana ingin menyelesaikan beberapa perkara.Kami terus menunggu.Aku tidak boleh menunggu lama kerana ada jemputan berbuka puasa di rumah teman.Aku & pelajar baru terus meminta izin pergi & meninggalkan kakak-kakak berdua.Sebelum itu,aku pelawa mereka ikut serta ke rumah temanku kerana jam sudah menunjukkan jam 7.00 mlm,sangat hampir dengan waktu berbuka puasa.Namun pelawaanku ditolak,ingin berbuka di rumah kata mereka.Aku bertanya lagi,"nanti kakak2 balik dengan siapa?rumah lain-lain arah kan?".Kerisauan menjelma selaku timbalan pengerusi badan Jawatankuasa Kerja Kebajikan & Keselamatan Persatuan Mahasiswa Irbid(PERMAI),Jordan.Sungguh besar amanah itu.Tepat jam 7.03mlm,aku beransur & mereka masih menunggu pengarah.

Aku selamat sampai dirumah teman di 'sakan ribatd'..Alhamdulillah.Kami berbuka jamaie.Baru sahaja makan sesuap sudu mee,'handset' berbunyi.Jam 7.28 jam aku.Terdetik juga,"siapa pula yang menelefon maghrib2 ni".Tertera nama seorang wanita.Aku menjawab.Terus corong telingaku mendengar teriakan suara seorang perempuan menangis-nangis meminta aku segera datang kepadanya.Aku cuak.Aku bertanya dia di mana,dia terus menangis & menangis.Dia hanya berkata sambil meraung,"qalbi..qalbi..cepat la datang sini,akak takut..cepat qalbi".Dia takut sangat ketika itu."Kenapa ni?"aku bertanya.Dia terus menangis lagi.Aku terus on 'loud speaker' agar mudah aku & teman2 bertindak segera.Tanpa bicara panjang,terusku mencapai tudung & berlari keluar dari rumah teman.Sebenarnya aku pun tidak tahu ke mana hala tujuku ketika itu.Gerak hatiku mangsa berada di rumah.Agak-agak sebab mangsa tak terlontar kata dia berada mana.Ketika kuberlari keluar,teman2 semua terkejut.Telefon masih ditelinga.Semasa berlari aku terus menanyakan mangsa berada di mana.Kini,baru terkeluar jawapan,dia ada di rumahnya.Tekaan naluriku tepat.Lagi kupercepatkan larian.Macam dikejar anjing.Masa tu..Dah gelap.Jalan sunyi.Aku terus berlari di kawasan 'black list'.Rakan-rakan turut berlari dibelakangku.Sedang aku termengah-mengah berlari,aku menelefon ketua Kebajikan & Keselamatan(senior Ridhwan-pengganti sementara senior Marwan).Namun hampa,tidak diangkat.Sibuk berbuka agaknya.Aku 'call' syabab lain.Presidan PERMAI,jua tidak dijawab.Barangkali solat.Aku 'call' syabab yang lain lagi.Dalam tercungap-cungap,"Salam Aziz.Maaf.Ada rumah akhowat kene pecah masuk sekarang.Cepat datang.Rumahnya berdekatan dengan 'syu helu'.Wasalam".

Seorang daripada kami mendapatkan teksi.Dia 'kutip' kami."cepat-cepat!!semua naik teksi".Dalam teksi,syabab yang aku telefon tadi,"kami tidak tahu rumahnya di mana.Dekat dengan tempat ni?tempat tu?".Aku menjawab,"tanya senior syabab yang lain.cepat gerak.sebarkan pada yang lain.Terima kasih".Mulutku tidak berhenti mohon keselamatan dariNYA moga tidak terjadi sesuatu pada akhowat tadi.Agak resah hati risaukan keadaannya ketika itu.Mangsa telefon sekali lagi supaya aku segera datang(dia menangis & menangis).Hatiku,"Ya Allah,Ya Allah,Ya Allah..lindungilah dia".Risau yang teramat.Doa tak putus-putus.Akhirnya sampai di rumah mangsa dalam 8 minit perjalanan(setengah perjalanan berlari & baki jaraknya naik teksi).

Di rumah mangsa~syabab tidak muncul lagi ketika itu~Kami sampai dulu.Ketika aku naik & masuk ke rumah mangsa,terusku mencari benda tajam & benda lain sebagai senjata.Rumah mangsa bersepah bagai dilanggar garuda.Aku 'check' di semua tempat,takut-takut pencuri masih menyorok sama ada dibawah katil,dalam almari,disebalik langsir & lain-lain tempat.Berdebar juga la dibuatnya.Rakan-rakan yang lain menenangkan mangsa di ruang tamu.Lebih kurang 3 minit kami(akhowat) sampai,syabab lebih 10 orang sampai bersama dengan senjata masing-masing.Ada yang pegang batang penyapu(gayanya),batang kriket dll.Mereka kepong bangunan tu,"woi,tunggu bawah ni..ko kepong sebelah sana..korang sebelah sini..bla..bla".Aku dengar suara kecoh-kecoh.Aku jenguk melalui tingkap & minta mereka naik cepat.Senior Ridhwan menjerit dari bawah,"dia ada lagi?Ada lagi kat atas?".Aku ingatkan 'dia' yang dia maksudkan adalah mangsa pada awalnya.Jadi,aku pun menjawab,"ada..ada..dia ada di atas".Mereka terus kepong sebab ingat pencuri ada lagi.(kelakar pun ada juga-waktu tu agak kalut sedikit).Aku beritahu semula,"pencuri dah tak de".Mereka pun naik.Mereka 'check' semula.

Syabab siasat bagaimana boleh pencuri masuk.Mangsa disoal.Katanya ketika dia pulang,dia buka pintu rumah seperti biasa.Masuk je rumah,lampu dah tersedia pasang.Rumah dah terang.Dia tertanya-tertanya,dia tak tutup lampu ke sebelum keluar.Bila melangkah masuk,dia ternampak kunci rumah kawannya(amanah kawan utk jenguk-jengukkan rumah) berada di tengah-tengah pintu laluan ke ruang tamu.Hatinya berbicara,"rumah aku dah kene masuk pencuri".Tidak berani untuk dia terus melangkah masuk ke bilik & ruang rumah yang lain.Dia hanya nampak biliknya sangat bersepah.Dia terus menelefonku diruang tamu.

Aku minta mangsa 'check' semua barang yang hilang.Seorang lagi rakan serumah sedang bercuti di Malaysia.Kami cuba menghubungi rakan mangsa di Malaysia & akhirnya dapat.Barang-barang mangsa yang 'confirm' hilang: wang JD 400 + syiling,5 kotak stoking baru beli dari Syria,kunci pagar rumah teman,satu kotak pin tudung & perhiasan tudung,'skru driver',beg lugage ( pencuri tu guna tuk angkut barang yg dicuri agaknya sbb baju yang ada dalam beg semuanya dipunggah) & barang yang tidak sepatutnya diambil oleh pencuri(seandainya lelaki) pun dia ambil.Mangsa menyimpan wang yang ditinggalkannya di rumah sebanyak JD 1400 + duit syiling.JD 400 disimpanya dalam balang diletakkan dalam almari.JD 1000 disorokkan olehnya di sebalik tuala dalam almari yang sama(JD 1000 tak dapat dikesan oleh pencuri).

Kami 'check' bilik rakan mangsa.Beberapa beg duit & laci meja study terbuka.Beg duit & sampul duit semua kosong.Menurut rakan mangsa,dalam sampul besar,ada duit BAdan kebajikan Johor.Dalam dompet,terdapat duit bayaran buku bahsa arab dll.Semua berjumlah JD 300-400 dalam simpanannya ketika itu.Beberapa jumlah telah dia bawa keluar.Siasatan kami jumlahnya yang hilang dalam lingkungan JD 100-200.

Kami tertanya-tanya,laluan mana pencuri masuk.Menurut khemat senior Ridhwan,pencuri masuk melalui pintu(ada keterangan darinya).Tapi pada khemat saya,pencuri masuk ikut pintu beranda(yang memang tidak ditutup oleh mangsa & rakanya).Kata mereka,rumah tinggi.Jadi,selalu juga membiarkannya terbuka.Begitu juga tingkap.Ketika saya masuk,pintu beranda memang terbuka.Pada saya,jika pencuri masuk melalui pintu,mesti pencuri tu ada kunci(bak kata snr.rdwn) sebab pintu tiada kesan kopakan.Tetapi mungkinkah pencuri nak kunci semula pintu setelah dia masuk?Bukankah perlukan masa?Sedangkan lampu dia tak tutup..bukankah pencuri terus larikan diri setelah 'kerja' selesai?.Saya tengok beranda,berdekatan beranda ada batang paip besar.Bagi saya,memang antara beranda dengan beranda setiap tingkat agak jauh jaraknya,tapi tidak mustahil utk pencuri panjat batang paip tu rasanya(sebab satu hari saya pernah nampak arab panjat beranda guna batang paip antara beranda).Semua itu hanya andaian sahaja.Saya tak nampak pencuri tu buat 'kerjanya'.WAllahua'lam.

Beberapa minit kemudian,maka tibalah Presiden PERMAI.Saya terus memberitahu padanya barang yang hilang termasuk kunci pagar rumah rakan mangsa.Dia & beberapa syabab lain terus berlari menuju ke rumah rakan yang hilang kunci pagarnya takut-takut pencuri dapat kesan & dapat membuka rumah tu.Alhamdulillah,keadaan rumah selamat.

Masa ni,kami(akhowat & syabab) tidak solat maghrib lagi.Ada yang tak sempat menjamah lauk buka lagi.Tetapi moga jasa kalian Dia balas setimpal hendakNya malah lebih dari itu.InsyAllah.

Setakat ini yang boleh saya ceritakan.Semoga semua berhati-hati walau di mana jua.Orang lama kata..malang tak ada bau.Tak kira siapa,bila & di mana.Tapi sesuatu yang berlaku itu kamu katakan malang,katakanlah Dia sangat sayang padamu kerana Dia ingin menguji tahap kecintaanmu padaNYA.Semoga Dia melindungi kamu agar dapat terus kamu berbakti demi agamaNYA.InsyAllah.Saya ada sertakan maklumat bergambar.Mungkin tak berapa jelas.Tutup cerita dengan tasbih kfaroh & suroh Al-Asr.



Teringin nak kata pada pencuri tu.."bartaubatlah..Kalau kau nak duit sekali pun , minta lah kat PERMAI ke,Badan-badan Kebajikan setiap negeri ke(tapi arab tu tau ke persatuan2 ni??)..Mana tau,kami boleh bagi,berilah sedikit.Ni tak,main ambil je.Kalau awak minta izin,nak minta tolong bagi duit sebab tak cukup,mungkin kami boleh beri.Awak tak minta,tak dapat la..kalau awak Islam,awak minta dari Dia rezeki,mesti awak dapat..awak nak duit?awak cakap pada Dia..awak nak stoking?awak cakap la pada Dia..yakin la Dia akan bagi pada awak..tapi awak kene la sabar + usaha + tawakal.Mulut,tangan,kaki & anggota lain semua Dia kurniakan untuk awak gunakn sebaiknya.Bila ada mulut,cakap la pada orang & Dia masalah awak.Bila ada tangan,jangan la ambil barang orang ssuka hati.Saya bukan apa,kesian pada awak.Kalau awak ada 'family',sia-sia je duit tu awak bagi pada bini & anak-anak umpama awak bagi mereka makan api.Sekali pun awak tak kahwin lagi,untuk diri awak,hati & hidup awak mesti tak tenteram.Awak dah 'makan' 'hak' orang.Saya bukan nak membebel,tapi nak ingatkan je.Tak mengapa.Saya tak jumpa awak"..marilah sama-sama kita doakan pencuri tu lembut hatinya,terbuka jiwanya untuk dia bertaubat.

"PENGAMPUNAN ALLAH LEBIH BESAR DARI DOSAMU.."
( Hadith Riwayat Thabroni & AlBaihaqi)

Ampuni aku juga Ya Allah.


~jumpa lagi(bukan jumpa pencuri tapi pembaca)~InsyAllah..

No comments: