Pengikut yang menemani..

~ SERIUS ~

" senyum itu sedekah...."


In the Name of Allah,the Most Gracious,the Most Merciful

Ulfatul-Hanaie tiba awal di kuliah hari ini,10 minit sebelum kuliah bermula.Seperti biasa,dia akan ‘cop’ dahulu tiga kerusi.Dua tempat untuk temannya Widadi & Sofiah.Jika dia lewat tiba,teman yang lain pula akan melakukan perkara yang sama.Tetapi sebenarnya Ulfah lebih gemar duduk bersebelahan dengan teman arab.

Ternyata dia bukan pelajar yang terawal,kelihatan seorang pelajar perempuan Malaysia sedang duduk di kerusi bahagian tepi dewan kuliah.

” Eh,biasanya dia datang lambat.Alhamdulillah,mungkin dia ingin lebih baik dari semalam.Macam aku..agak saja” Hati Ulfah berbicara sendirian sambil langkahnya menuju kea rah temannya,Sofiah.

Tidak pula temannya itu melakukan apa-apa.Hanya duduk & termenung.Mulutnya pula bergaya seperti rupa ‘sudu’.Orang lama kata macam ayam berak kapur.Ulfah melabuhkan punggungnya.Senyumannya terukir bagai bunga segar mendapat air setelah layu.Ingin dihadiahkan pada temannya.Tetapi baru saja mulutnya ingin melontar kata,”Maafkan saya,saya tiada ‘mood’ nak cakap dengan orang buat masa sekarang.Jangan tanya kenapa.Bila saya dah ok,saya akan cerita.Jika tidak saya ceritakan,harap awak faham .” kata Sofiah.Agak tegas bunyinya.

“Aku ada buat salah pada dia ke?” getus hatinya.

Widadi sampai jua akhirnya.Pelajar arab yang lain juga turut tiba.

“ Kenapa dengan sahabat awak tu?Nampak serius je hari ni.” Bisik Ulfah ke telinga Widadi

“Siapa?Sofiah?Bukan ke sahabat awak juga?Entah la,ada yang tak kene agaknya tu.Doakan hati & keadaannya dia baik,InsyAllah.Nanti kita tanya dia bila keadaan mengizinkan.” Kata pendek Widadi.

Kelas pun bermula.

**( sekadar cerita,tiada kaitan antara yang hidup/meninggal dunia )**


Dalam menghadapi berbagai aktiviti,adakalanya manusia sampai ke tahap kejenuhan sehingga minda manusia menjadi letih.Kadang-kadang dalam setiap hal,kita perlu pendingin otak atau penegang wajah agar tidak terus tegang & serius ketika bekerja,belajar & sebagainya.Pemidato menyelitkan kata,cerita atau ucapan lucu dalam pidatonya supaya pendengar tetap setia mendengar dan tidak mengantuk.Begitu juga guru di sekolah.Bila lucu,pasti senyuman terukir bukan?Jadi senyum dapat membahagiakan hati & meringankan beban hati secara tidak langsung dalam keadaan serius.Senyum bagi diri sendiri & kepada saudara yang lain.Senyum pemanis wajah.Orang lama kata harimau yang sedang marah boleh tenang.Senyum itu sedekah.Nabi bersabda maksudnya:”senyum kamu kepada saudaramu adalah sedekah”.Tak perlu beli & jual senyuman.Allah telah hadiahkan kepada setiap insan.Maka mari kita gunakan.Tapi,jangan pula tergedik-gedik kamu ingin memberi senyuman kepada lelaki ye wahai wanita.Begitu juga sebaliknya .Lilin yang keras boleh cair tau tanpa api.Pastikan niatmu ketika senyum.Bukan maksudnya serius sangat ketika berjalan.Tundukkan pandangan & buat biasa saja(Itu masuk bab lain).Bila dilontarkan bunga senyuman si isteri kepada si suami yang baru pulang dari kerja,pasti berbunga juga hati si suami walau sekelumit.Eh,bukan pengalaman tetapi kebenaran..Tak percaya ?Tanya mereka yang telah berumah tangga.Detik ini,saya ingin berkongsi kisah yang agak lucu pada zaman dulu.

Senyum seindah suria

yang membawa cahaya

senyumlah dari hati...duniamu berseri.

Senyum umpama titian

dalam kehidupan..


KISAH 1 : SEMALAM LEMBU, SEKARANG GAJAH

Diceritakan bahawa ada seorang Arab Badwi yang lain telah solat di belakang seorang Imam yang sedang solat subuh.Setelah membaca Al-Fatihah,imam membaca Surah Al-Baqarah.kebetulan Arab Badwi tadi sedang punya suatu keperluan & ingin segera menyelesaikan solatnya.Tapi,walau bagaimanapun dia tetap ikut imam.Sehingga apabila selesai solat,dia pergi ke tempat hajatnya,ternyata dia telah terlepas peluang.

Keesokannya harinya dia pergi pula ke masjid yang sama untuk mengerjakan solat Subuh di belakang imam yang sama.Kali ini , si imam membaca surah Al-Fil setelah membaca Al-fatihah pada rekaat pertama.

Tiba-tiba arab Badwi tadi memutuskan solatnya(ubah niat tak ikut imam) & keluar dari saf solat.

“ Semalam engkau membaca Al-Baqarah ( lembu ) dan habis sehingga siang.Sekarang engkau baca pula Al-Fil ( gajah ). Sedangkan gajah lebih besar daripada lembu. Aku ingat sampai tengah malam pun engkau tak selesai membacanya.” Komen Badwi itu kepada imam sambil melangkah keluar dari masjid.

~WAllahua’lam~hati_ARIA~

No comments: