Pengikut yang menemani..

Sandaran Hati


" Ya Allah..pandulah,redhailah & sentiasalah bersama hambaMU dalam setiap langkah & tindakannya. Kurniakanlah kebaikan bagi hambaMU dalam segala urusan, berikan pahala(balasan baik) kepada kami dari segenap luka dunia & siksa akhirat..Ya Tuhan yang Maha Penyayang.."

Alhamdulillah. Subahanallah wa alhamdulillah wa la ilaha illa Allah. Diri ini masih dikurniakan nikmat sihat agar dapat memperbaiki diri ke arah yang lebih baik.

Naskhah itu masih setia denganku meskipun aku selalu memungkiri janji terhadapnya. Jika manusia, sudah pasti dengan memungkiri janji sahaja, sukar lagi untuk saling mempercayai. Namun, sesiapa pun yang bertaubat pada Allah dan Dia perkenankan, mungkin dia lebih jauh mulia & suci dari diri kita yang banyak dosa & meringankan taubat. Moga Allah jauhkan.




Ku selalu bawa ke mana sahaja. Ia tidak pernah meminta balasan walaupun banyak jasanya pada manusia hingga boleh membawa ke syurga sana dan membantu manusia di akhirat kelak. Biarpun tidak boleh berbicara, ia tetap ada bicara-bicara bisu yang banyak memberi semangat serta peringatan buat diri ini.

Pernah ia menukil sejarah, menemani Sayyidina Uthman sehingga darah Sayyidina Uthman mengalir jatuh saat dalam perjuangan atas 'tubuh bisu'. Allah..sehingga ke akhir nyawa manusia ia setia bagi sesiapa yang ingin menjadikannya teman. Sentiasa ku merindui..mushaf rasm uthmaniy..

Dari Abu Musa Al-Asy’ary R.A , Dari Rasullullah S.A.W bersabda:
“ Ikatlah diri kalian dengan Al-Quran. Demi diri Muhammad ada di Tangan-Nya, Al-Quran itu benar-benar lebih mudah lepas daripada unta yang terikat tali”.



Antara bicara-bicara bisu yang dekat dihatiku ketika ini :-


Dengan bismillah kubermula bingkisan berharga dariNYA buat diriku & kamu. Boleh membuat jiwa terpesona..hati terasa.


" Dan kalimah Allah itulah yang tertinggi,Allah Mahaperkasa, Mahabijaksana."
( At-Taubah : 40 )

" Maha Suci Engkau, tidak patut bagiku mengatakan apa yang bukan hakku. Jika aku pernah mengatakannya tentulah Engkau telah mengetahuinya. Engkau mengetahui apa yang ada pada diriku dan aku tidak mengetahui apa yang ada pada-MU. Sungguh, Engkaulah Yang Maha Mengetahui segala yang ghaib "
( Al-Maidah : 116 )

" Sungguh,manusia diciptakan bersifat suka mengeluh. Apabila dia ditimpa kesusahan dia berkeluh kesah. Dan apabila mendapat kebaikan dia kikir. Kecuali orang-orang yang melaksanakan solat. Mereka tetap setia melaksanakan solatnya.. "
(Al-Maarij : 19 - 22)

" Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah. Dan di antara mereka ada yang gugur, dan di antara mereka ada ( pula ) yang menunggu-nunggu dan mereka sedikit pun tidak mengubah ( janjinya ). Agar Allah memberikan balasan kepada orang-orang yang benar ketika itu kerana kebenarannya, dan mengazab orang munafik jika Dia kehendaki, atau menerima taubat mereka. Sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang. "
( Al-Ahzab : 23-24 )


حدثنا قتيبة بن سعيد وأبو كامل الجحدري. كلاهما عن أبي عوانة. قال قتيبة: حدثنا أبو عوانة عن قتادة، عن أنس، عَنْ أَبِي مُوْسَى اْلأَشْعَرِي. قَالَ:

قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم “مَثَلُ الْمُؤْمِنِ الَّذِي يَقْرَأُ الْقُرْآنَ مَثَلُ اْلأُتْرِجَةِ. رِيْحُهَا طَيِّبٌ وَطَعْمُهَا طَيِّبٌ. وَمَثَلُ الْمُؤْمِنِ الَّذِي لاَ يَقْرَأُ الْقُرْآنَ مَثَلُ التَّمْرَةِ. لاَ رِيْحَ لَهَا وَطَعْمُهَا حُلُوٌّ. وَمَثَلُ الْمُنَافِقِ الَّذِي يَقْرَأُ الْقُرْآنَ مَثَلُ الرِّيْحَانَةِ. رِيْحُهَا طَيِّبٌ وَطَعْمُهَا مُرٌّ. وَمَثَلَ الْمُنَافِقِ الَّذِي لاَ يَقْرَأُ الْقُرْآنَ كَمَثَلِ الْحَنْظَلَةِ. لَيْسَ لَهَا رِيْحٌ وَطَعْمُهَا مُرٌّ”.
797-243
...
Hadits riwayat Abu Musa Al-Asy`ari Radhiyallahu’anhu, ia berkata:
Rasulullah Shallallahu alaihi wassalam bersabda: Perumpamaan orang mukmin yang membaca Alquran adalah seperti perumpamaan buah utrujah, baunya harum dan rasanya enak. Perumpamaan orang mukmin yang tidak membaca Alquran adalah seperti buah kurma, tidak ada baunya sama sekali namun rasanya manis. Perumpamaan orang munafik yang membaca Alquran adalah seperti buah raihanah, baunya harum namun rasanya pahit. Sedangkan perumpamaan orang munafik yang tidak membaca Alquran adalah seperti buah peria, tidak ada baunya sama sekali dan rasanya pahit

Shahih Muslim No.797-243




________________

Alhamdulillah, ibu selalu tak putus memberi kasih,semangat & doanya yang setia buat diri ini serta anak-anak..
Alhamdulillah, abah sering memberi nasihat..akan ku rindu selalu muhasabah cinta bersama abah..
Alhamdulillah, nenekku selamat menjalani pembedahan..semoga nenek sihat selalu..
Alhamdulillah, adikku berjaya dengan cemerlang dalam peperiksaan UPSR & PSRA..
Alhamdulillah, adikku masih bersemangat meneruskan perjuangan menghafal ayat-ayat suciNya..
Alhamdulillah, adikku masih diberi kekuatan berjuang dalam peperiksaan SPM ( hari ini subjek kimia )
Alhamdulillah, adikku selamat menjalani pepriksaan STAM..
Alhamdulillah, adikku masih menurut kata ibu & abahnya..
Alhamdulillah, aku dikurniakan sahabat-sahabat yang selalu menemani,mendoakan,menasihati & mempercayai..

Semoga adik-adikku lebih baik dari kakaknya dan dapat menjaga bicara ayat-ayat suciNYA dengan baik di dalam dada. Tidak lupa dipraktikkan dalam kehidupan. Insha Allah. Doakan kakakmu. Bersyukurlah dengan apa yang ada. Syukur Ya Allah.

Hidup ini sekali sahaja..dengan itu semoga diri ini berpeluang menghafal ayat-ayat suciNYA dan mengamalkannya. Bi iznillah.

Mungkin juga dengan apa yang terjadi kerana berkat sandaran hati mereka padaNya & firmanNYA. Allahu a'lam. Semoga Allah redha.

No comments: