Pengikut yang menemani..

~ Akhof Syuwai ~

'Bila Kita Syahid' dari TV PERMAI..(Klik pada gambar)

Bismillah.Assalamualaikum. Ustaz Ismail kamus ada mengatakan: manusia ini kadang *suka di puji walaupun salah dan* tidak suka di keji walaupun betul.

Saya berikan contoh di sini yang mana anda boleh cuba jika anda mahu(p/s:tiada jaminan 'hundred percent'):~


* suka di puji walaupun salah :
Cucu :" Atok..atok ni nampak muda la,kacak lagi gagah.Ada peluang atok 'pasang' lagi satu ni.Lagi pun atok tiada teman di rumah ini semenjak nenek tiada. " kata Ali kepada datuknya.

Datuk :" eh ye ke ni??Tak adalah cu.Atok ni dah tua. " ingin kepastian sambil merendah diri tersipu malu ditambah lagi senyuman berlagu.


* tidak suka di keji walaupun betul :
Hana' : " Nurul..buruk sangat la lukisan awak ni.Sebelum orang lain mengatakan sesuatu yang mungkin mengguris hati awak,lebih baik saya yang mengatakannya dahulu. Apa kata awak cuba ubah warna langit itu,kelihatan senang bila orang memandangnya.." komen Hana kepada sahabatnya.


Nurul : " awak kata buruk sangat..ok la ni,cantik..biarlah saya melukis dengan gaya tersendiri.Jika awak tidak senang memandangnya,mungkin ada orang lain yang senang. " gaya bicara Nurul berubah sedikit setelah di komen.


__________________________________

Baik.Maka gunakanlah kata-kata kita dengan sebaiknya.Jika terlihat sahabat lain dalam kemurungan apa salahnya kita katakan sesuatu kepadanya agar kita sama-sama dapat meneruskan mujahadah di setiap jalan perhambaan.Sesungguhnya dunia tempat persinggahan.Mungkin sebahagian di antara kita terjatuh di tengah perjalanan ketika berjuang.
Seperti Nabi Muhammad S.A.W pernah bergurau dengan seorang tua bahawa tiada seorang pun penghuni syurga yang tua di dalamnya.

Sebenarnya ketika menukilkan ini,saya sedang menanti waktu untuk me 'register' subjek semester baru nanti.'Akhof Syuwai' ( saya takut sedikit ).Seperti sebelum ini,madah(subjek) yang telah saya susun dan senaraikan,tiadalah kedapatan melainkan hanya satu atau dua sahaja.Amatlah benar janji Tuhanku.Hanya pada Dia sebaik-baik perancangan.Semoga dipermudahkan sahabat-sahabat seangkatan dengan saya dalam pendaftaran.Tapi,kita akan merasa puas lagi nikmat dengan apa yang terjadi sekiranya tawakal dan redho itu kita letakkan tinggi di puncak perasaan setelah pelbagai usaha kita laksanakan.


Tidak ingin memanjangkan kalam.Sebelum itu,saya cuba mempraktikkan hadith ini sebelum ingin melontar kata,jom sama-sama..mafhumnya

Daripada Abu Hatim,Rasulullah S.A.W bersabda :" Lisan orang berakal berbicara dari balik hatinya,maka ketika hendak berbicara terlebih dahulu ia kembali kepada
hati nuraninya.Apabila ada manfaat baginya,ia berbicara dan apabila dia dapat akan bahaya(keburukan),dia menahan menahan diri "

Susah nak menjaga lidah yang tidak bertulang.Ye kan?Allah itu Maha Adil.Jika kita tidak dapat melihat keadilanNYA,maka ketahuilah kita sendiri yang membuang keadilan Allah itu.

Apa yang saya telah baca dalam riwayat Al-Imam Malik, At-Tirmidzi, Ibnu Majah:
Sabda Rasulullah:

“Sesungguhnya seseorang berbicara dengan satu kalimat yang diridhai oleh Allah dan dia tidak menyangka akan sampai kepada apa (yang ditentukan oleh Allah), lalu Allah mencatat keridhaan baginya pada hari dia berjumpa dengan Allah.”

Demikianlah antara keutamaan menjaga lisan.Kita cuba sama-sama ye.Jika terlihat keluargaku,sahabatku jua saudara seislamku maka ajaklah dia berperilaku begitu kerana bukankah kita ingin bersama ke syurga Allah Yang Satu,Insha Allah.Jika aku alpa pada duniaku sendiri,gerakkan kealpaanku.Terima Kasih.'She She' =)

Teruskan dengan Dia..Maafkan saya.Saya tinggalkan kamu dengan ini..alunan masyuk^~^:-

1- Sekali Klik,Satu Catatan,Bersama menggempur perubahan.

2- Klik lagi , moga tersentuh hatimu.

~Sekian Wallahua'lam~

" Ya Allah ambillah kerja-kerja dari kami apa yang perlu kami lakukan di sini.Hindarkanlah kami dan janganlah ambil dari kami apa yang tidak perlu kami lakukan di sini "..amin

~ hati_ARIA ~

No comments: