Pengikut yang menemani..

TRAGEDI BERDARAH MAHASISWA


Kumulakan dengan nama Allah.

Sungguh terasa apabila menerima berita tragedi yang menimpa sekumpulan mahasiwa di UPSI. Adakah didikan masyarakat di negara yang agak membangun kurang berkesan? Sehingga berkemungkinan besar melakukan kerosakan & kezaliman yang lebih besar dalam masyarakat.


Realitinya, mekanisme yang tidak berperikemanusian semakin berleluasa. Mahasiswa hanya bersuara tanpa senjata menuntut hak yang sepatutnya dihukum kejam sebegitu rupa. Sekumpulan mahasiswa merasakan tanggunggawab harus dipikul bersama atas kejadian yang berlaku terhadap sahabat mereka sendiri,Adam Adli. Namun, kejahatan yang menelurkan kejahatan berganda telah memusnahkan sendi dan kerukunan masyarakat sekitarnya. Allah..






Presiden Majlis Perwakilan Pelajar Malaysia Jordan ( MPPMJ ) dalam kenyataannya baru-baru ini,

" Saya secara peribadi mengutuk dan mengecam sekeras-kerasnya tindakan tidak bertamadun yang di lakukan oleh pasukan keselamatan Malaysia terhadap saudara Safwan Anang serta rakan-rakan mahasiswa yang lain sehingga mengakibatkan kecederaan fizikal terhadap mereka. Oleh itu, saya menyeru kepada seluruh rakan-rakan mahasiswa di seluruh pelusuk dunia agar menyatakan sokongan moral serta mendoakan keselamatan mereka yang terlibat selamat dan di jamin oleh perlembagaan malaysia 100%. Saya juga meminta agar siasatan segera di jalankan secara telus tanpa ada bias kepada mana-mana pihak, agar tindakan tegas dapat di ambil dengan pantas ke atas mereka yg terlibat dalam 'sesi drama' tidak bermoral dan bertamadun ini serta bertanggungjawab sepenuhnya terhadap kejadian yg berlaku di UPSI ini. ~Salam Keramat dari dataran Syam!!~ "
Selari dengan tuntutan Nabi Muhammad S.A.W " Sesiapa yang tidak mengambil berat tentang urusan kaum muslimin, maka dia bukan dari kalangan mereka. "




Polis Mengganas! Mahasiswa Dibelasah, Ditangkap Dalam Tragedi Berdarah UPSI


Kemaskini Tanjong Malim, 1 Jan : Tatkala seluruh dunia khususnya orang ramai di Malaysia sedang lena dibuai mimpi indah dan bergembira menyambut ketibaan tahun baru 2012 Masihi hari ini, lain pula ceritanya sekumpulan mahasiswa di Universiti Pendidikan Sultan Idris.

Awal pagi tadi, hampir 100 mahasiswa yang mengambil keputusan meneruskan aksi himpunan aman di hadapan UPSI semata-mata ingin menuntut pihak universiti menggugurkan kes Adam Adli, telah dibelasah dan dipukul sehingga menyebabkan beberapa siswa cedera parah dan luka di badan.

Tragedi berdarah itu menurut sumber berlaku kira-kira pukul 2.30 pagi tadi dan berpunca akibat ‘kedegilan’ kumpulan mahasiswa terbabit bersurai setelah diarahkan berbuat demikian oleh pihak polis.

Diberitakan hampir 20 anggota polis dan FRU telah dikerahkan turun untuk mengekang pergerakan mahasiswa selain puluhan lagi ‘Special Branch’ yang berkeliaran sekitar himpunan sejak petang semalam.

Dua buah trak FRU juga ditempatkan di sana sejak malam semalam.

Safwan koma dibelasah



Menurut sumber, tragedi berdarah awal pagi tadi berlaku setelah Pengerusi Gerakan Menuntut Kebebasan Akademik (BEBAS), Muhammad Safwan Anang tidak mengendahkan arahan pihak polis supaya bersurai.

Mahasiswa yang hadir dari sekitar Lembah Klang dan UPSI teguh berdiri di hadapan sekumpulan anggota FRU dan polis dengan mengangkat beberapa kain rentang dan melaungkan beberapa kalimah keramat mahasiswa.

Namun, seketika kemudian, setelah beberapa kali arahan pihak polis tidak didengari, pihak polis mula bertindak agresif dan meluru ke arah kumpulan mahasiswa terbabit.
Diberitakan kira-kira lapan orang polis dan ‘Special Branch’ telah memukul Muhammad Safwan namun berjaya ditarik keluar oleh rakannya.

Safwan, 22, yang juga Timbalan Presiden GAMIS terpaksa dikejarkan ke Hospital Slim River untuk mendapatkan rawatan lanjut dan pemeriksaan mendapati beliau telah mengalami patah tulang di bahagian kiri pipi.

Safwan kini sudah sedar daripada koma dan sedang dirawat di hospital ditemani beberapa rakan mahasiswa.

Selain Safwan, beberapa siswa juga dilaporkan berdarah teruk dan cedera akibat dibelasah dengan kejam oleh pihak polis.

Tujuh belas siswa ditangkap

Sehingga kini, dilaporkan hampir tujuh belas mahasiswa telah ditangkap dalam pergelutan itu termasuk aktivis yang menurunkan bendera Datuk Seri Najib, Adam Adli.

Antara yang dikenalpasti telah ditangkap polis adalah Timbalan Presiden PMIUM, Amir Nabil, Adam Adli (UPSI), Haziq Abdullah (KAMI), Syukri Razab (SMM), Shukri Kamaruddin, dan beberapa siswa Universiti Malaya, UniSEL serta kampus sekitar Lembah Klang.

Tiada tangkapan dilakukan terhadap mahasiswi namun dikhabarkan ada beberapa provokasi telah dilakukan pihak polis terhadap mereka.

‘Hadiah’ tahun baru yang ‘suprise’



Kain yang penuh dengan darah
Pengerusi Pro-Mahasiswa Nasional, Mohd Taufiq dalam kenyataannya jelas kecewa dengan apa yang berlaku awal pagi tadi.

“Inilah hadiah tahun baru terbaik dan ‘suprise’ yang pernah saya terima.

“Saya kecewa dengan sikap polis yang seperti dicucuk ubat pelali, sangat-sangat bodoh ketika membelasah rakan-rakan saya tadi (pagi tadi).

“Dengan tidak sedarkan diri dan tanpa kawalan iman, ramai aktivis berdarah dibelasah dan terpaksa dikejarkan ke hospital.

“Mengapa kami diperlakukan sebegini rupa? Adakah kami lebih teruk daripada ribuan lagi rakyat yang sedang berseronok malam ini? Mengapa mereka yang tidak diperlakukan sebegini rupa?”, soalnya yang turut menyatakan kesemua mereka ditahan di Balai Polis Tanjung Malim.

Beliau juga menyatakan beberapa wartawan yang sedang membuat liputan juga dipukul walaupun sudah ditunjukkan kad lesen kewartawanan mereka.

‘Manja’ bertukar kepada ‘benci’



Kumpulan mahasiswa tidak gentar berhadapan dengan sekumpulan FRU
Terdapat juga sesetengah pihak menyifatkan tindakan pihak polis awal pagi tadi adalah kesinambungan kesan daripada himpunan BEBAS 17 Disember lalu di Kuala Lumpur.

Ketika himpunan itu, pihak polis terlalu ‘bermanja’ dengan mahasiswa sehingga dikatakan membantu melancarkan perarakan mahasiswa sehinggalah terjadinya kejadian turun bendera di PWTC yang membuatkan pihak polis kebingungan.

Mungkin atas alasan itu, mereka tidak mahu kejadian serupa terjadi di UPSI, membelai mahasiswa dengan kasih sayang dan senyum.

Sejak awal petang lagi, trak FRU sudah ditempatkan di UPSI dan menjelang tahun baru, jumlah anggota ditambah kerana yakin mahasiswa pasti tidak akan berganjak walaupun amaran sudah dikeluarkan semalam. – GZDaily

* Sumber : Komuniti Media Interaktif Mahasiswa

No comments: